Bansigom Donja keu Aceh

Jalan Super penting di Aceh

Jalan Super penting di Aceh
Rate this post
Tarmizi Age Koordinator World Achehnese Association di Denmark [Foto/Dok/WAA].

Jumat  01/01/2011

Jalan Super penting di Aceh

OPINI

Oleh: Tarmizi Age

Jalan merupakan alat  penghubung yang  paling penting di gunakan di negara-negara maju. Di Denmark misalnya seluruh jalan yang di peruntukkan bagi kegunaan umum dan masyarakat selalunya di buat dengan bagus, tahan lama, dan tidak terputus, dengan demikian rakyatnya bisa dengan senang  bepergian ke mana saja tujuannya tanpa hambatan, bagi orang Aceh yang pernah ke Denmark bisa melihat bagaimana nikmatnya saat berada di jalan raya, tidak sesak apa lagi di tambah dengan sistim transportasi yang sangat bagus. Kualitas jalan dibuat sama dan tidak membedakan jalan kota dengan jalan gampong.

Jika di lihat dari mata kasat, di musim panas misalnya, Denmark bagaikan sebuah lukisan, indah sekali memang, karena pemerintah berperan aktif   melakukan tugas-tugas yang menjadi kepentingan masyarakatnya.  Pembangunan jalan ke segala penjuru menjadi kehidupan masyarakat lebih murah dan perekonomian akan berkembang pesat dalam jangka waktu yang relatif pendek dari sebuah negara yang menjadikan jalan hanya sebagai bahagian yang tak penting.

Untuk meyakinkan bahwa tanpa alat transportasi yang bagus rakyatnya akan tertinggal jauh, bisa saja di lihat perbedaannya antara Aceh dan Malaysia, yang notabene suatu saat dahulu Aceh lebih maju. Malaysia punya sistim jalannya yang jauh lebih bagus di bandingkan Aceh,  hidup rakyatnya jauh lebih sejahtera, dan bisa dilihat bagaimana rakyat Aceh dan Indonesia berbondong-bondong ke Malaysia.

Jangan terlalu sulit mendapat jawaban jika memikirkan mengapa petani, peternak dan pelaut miskin. Kesalahan pola pembangunan yang di terapkan oleh pemerintah Aceh, yang mungkin karena terlalu mengadopsi dari hasil studi banding  para  pejabat-pejabat dan anggota dewan ke daerah –daerah yang  tak sesuai atau boleh juga karena perencanaan yang selalu tidak memihak kepada rakayat miskin maksudnya petani, penternak dan pelaut oleh pemerintah itu sendiri.

Saya cuba mengambil contoh petani di Peucoek Alue Rhéng, Bireuen, saya bertanya tentang situasi pekerjaan dan pertanian, salah seorang Mukim disana memberitau ”Ureng tanjoe han geutém lé pula kacang kunéng sebab pemerintah meu jalan han geu tem peugeut”  (Orang kita tak mau lagi tanam kedele karena jalan saja tak mau di bangun oleh pemerintah) , padahal, lanjut pak Mukim, pada juni 2009 Menteri Pertanian  Anton Apriantono sudah sampai ke kampung Alue Sijuek, Peucoek Alue Rhéng, karena menjadi kampung pilihan terbaik kacang kedele,  namun pemerintah dari tingkat kecamatan hingga ke kabupaten dan seterusnya tidak malakukan apa pun untuk mendukung para petani bangkit, jadi karena jalan tidak di bangun kami sulit ke ladang akhirnya semakin hari semakin bertambah jumlah kemiskinan, terutama sekali dari golongan petani sang Mukim berujar.

Saya sebagai Cucoe Endatu yang berasal dari Aceh bisa merasakan bahwa  kaum petani, penternak dan pelaut merupakan aset bangsa yang memiliki peran sangat besar dan strategis dalam membangkitkan perekonomian Aceh, karena hasil pertanian merupakan kebutuhan yang menyeluruh dari rakyatnya.

Saya menaruh kepercayaan kepada pemerintah, dewan, akademisi, orang kaya, ulama dan lembaga-lembaga masyarakat untuk memulai merubah pola pikir dalam menghasilkan program kedepan dengan menjadikan jalan yang bagus serta berkualitas sebagai prioritas utama.

Membangun tidak semudah membalik telapak tangan kata orang, tapi saya mempunyai pandangan lain kususnya dalam membangun Aceh. Aceh memiliki tanah yang cukup subur, memiliki kemudahan air yang melimpah, iklim yang bagus merupakan modal yang sangat besar untuk mengembangkan berbagai bentuk usaha dalam membangun Aceh.

Membangun lebih mudah dari merusak, membangun lebih nikmat dari membiarkan patut menjadi acuan yang serius untuk di pertimbangkan oleh pelaksana amanah yang berbayar dengan uang milik bersama rakyat. Orang Aceh patut merasa malu dengan bangsa-bangsa lain yang terus menguasai berbagai tehnologi dalam berbagai bidang, sementara kita jalan saja tidak selesai.

Melihat sejenak ke arah kemiskinan di Aceh, ini terjadi seakan-akan sebagai  sebuah project sosial yang tidak selesai-selesai, nampaknya jika sistima dan metode tidak di ubah dari model sekarang maka di percayai akan menjadikan kaum miskin sebagai project berabad.

Sebagai penutup saya ingin berbagi sebuah pengalaman pribadi yang sedang berlangsung saat ini. Sejak januari 2010 saya bersama beberapa teman mebina sebuah lembaga yang bergerak di bidang peternakan, pertanian, perikanan dan kehutanan ACDENMARK (ACDK). Untuk saat ini kalau saya tak salah sudah terbantu sekitar 20 orang untuk bisa bekerja. Sekali pun hingga hari ini ACDK baru bisa mengolola ratusan kambing, ratusan pohon jeruk nipis, ribuan pokok cabai, ratusan pepaya, terung, pinang dan Labu air, namun tidak berhenti di sini, kerja ini akan berterusan sehingga bisa tertampung seramai-ramainya orang Aceh untuk bisa memiliki aktifitas yang mendapatkan uang.

Tapi kami masih memiliki kewalahan besar karena jalan ke lokasi peternakan dan perkebunan yang bertempat di daerah Peudada, Bireun masih seperti jalan di masa zaman serdadu, semoga saja pemerintah dan warga yang mampu bisa memetik manfaat dari tulisan ini, mudahan.

[Tulisan di atas sudah pernah di muat di Tabloid Tabangun Aceh edsi ke 11]

Tarmizi Age/Mukarram adalah Koordinator World Achehnese Association di Denmark

Jalan Super penting di Aceh
Rate this post
0

Comments

comments


Comments to Jalan Super penting di Aceh

Loading...

18. October 2017

Clear all