Bansigom Donja keu Aceh

Sebuah Pesan Peringatan Hari Penyiksaan Sedunia

Sebuah Pesan Peringatan Hari Penyiksaan Sedunia
Rate this post
Ahmadi Wartawan Harian Aceh [Foto/Dok/Pribadi].

WAA News – Rabu 07/07/2010

Sebuah Pesan Peringatan Hari Penyiksaan Sedunia

OPINI
Oleh: Ahmadi

Ini adalah hari di mana kita memberikan penghormatan kita kepada mereka yang telah menanggung tak terbayangkan. Ini merupakan kesempatan bagi dunia untuk berbicara melawan tak terkatakan. Hal ini lama berlalu itu hari akan didedikasikan untuk mengingat dan mendukung banyak korban dan korban penyiksaan di seluruh dunia.

26 Juni bukan tanggal yang dipilih secara acak. Ini adalah hari, 11 tahun yang lalu, bahwa Konvensi Menentang Penyiksaan mulai berlaku. Ini juga hari, 53 tahun yang lalu, bahwa Piagam PBB ditandatangani – instrumen internasional pertama untuk mewujudkan kewajiban bagi negara-negara anggota untuk mempromosikan dan mendorong penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Hari ini, kami juga membayar upeti kepada orang-orang yang telah bekerja tanpa pamrih untuk meringankan penderitaan dan membantu pemulihan korban penyiksaan di seluruh dunia. Upaya-upaya oleh Pemerintah, organisasi dan individu, pantas syukur Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sejak kelahirannya, PBB telah bekerja ke arah tujuan pemberantasan penyiksaan. berarti hukum dan politik Banyak telah diidentifikasi, disetujui dan dilaksanakan. Piagam adalah instrumen internasional pertama yang menelepon untuk sebuah komisi khusus untuk promosi hak asasi manusia. Salah satu tugas pertama kali ditugaskan kepada Komisi adalah untuk merancang deklarasi hak.

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia,  kita merayakan ulang tahun ini, yang memuat larangan internasional pertama penyiksaan. Pasal 5 menyatakan bahwa “tidak ada yang harus mengalami penyiksaan atau kejam, tidak manusiawi atau merendahkan perlakuan atau hukuman”.

Berbagai konvensi internasional sejak ditegaskan kembali, diperluas dan terintegrasi bahwa larangan dalam hukum internasional positif publik. Konferensi Diplomatik PBB Luar Biasa Mengenai Pembentukan Mahkamah Pidana Internasional, saat pertemuan di Roma, sedang mempelajari usulan tentang mandat untuk menutupi penyiksaan.

Tetapi sebagai hal yang berdiri saat ini, sanksi masih sangat kurang di tingkat internasional.

Lebih dari 100 Negara telah meratifikasi Konvensi Menentang Penyiksaan. Itu berarti mereka telah menerima kewajiban untuk mengambil langkah efektif untuk mencegah tindakan penyiksaan dan untuk memastikan bahwa setiap tindakan penyiksaan adalah pelanggaran dihukum berdasarkan hukum pidana mereka. Banyak konstitusi nasional, kode kriminal, hukum dan peraturan memberitakan larangan penyiksaan.

Namun penyiksaan masih dilaporkan bahkan di negara-negara tersebut.

Jadi, lebih dari satu dekade setelah Konvensi Menentang Penyiksaan mulai berlaku, masyarakat internasional telah menyadari kebutuhan untuk tempat lampu sorot lebih lanjut mengenai fenomena ini mengerikan.

PBB didirikan untuk menegaskan kembali iman dalam martabat dan nilai pribadi manusia, untuk menciptakan standar hidup yang lebih baik dalam kebebasan yang lebih besar. Kita tidak bisa mendekati memenuhi janji bahwa jika kita menghapus momok penyiksaan dari muka bumi. Mari kita, oleh karena itu, merebut hari ini.

Hari ini, Perserikatan Bangsa-Bangsa menarik bagi semua Pemerintah dan anggota masyarakat sipil untuk mengambil tindakan, setiap tahun, di, internasional regional, nasional, masyarakat provinsi,, desa, profesional, keluarga dan tingkat individu, untuk mengalahkan penyiksaan dan penyiksaan di mana-mana.

PBB akan mendukung Anda setiap langkahnya, sampai tiba hari ketika penyiksaan akhirnya diasingkan ke ruang tergelap sejarah.

Ahmadi adalah wartawan Harian Aceh

Sebuah Pesan Peringatan Hari Penyiksaan Sedunia
Rate this post
0

Loading Facebook Comments ...

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Loading...